“Assalamualaikum warahmatullah,”

Tangan ini mengusap muka tatkala salam diucapkan dalam lubuk hati yang kadangkala sepi membisu sendiri.

Sejenak, aku terdiam dan terpikir akan hakikat salam yang baru ku ucapkan sebentar tadi,

ya, hakikatnya, Ia adalah salam terakhir tarawikh ku untuk bulan ini, bulan barakah yang paling bermakna buat diri ku. Aku cuba mengenang liku2 ramadhan yang telah dilalu kali ini. Ya Allah, sungguh banyak perkara yang indah ku lalui atas nikmat mu. Syukur, itu sudah pasti ke atas izinnya mengurniakan nikmat kehidupan untuk bulan ini.

Sedang aku merenung saat2 bahagia bulan ini, aku teringat akn status msg ym sahabat ku semalam yang cukup penting untuk ku renungi,

” Syawal’s approching, are we qualify enough to celebrate it?”

Suatu persoalan yang perlu dipikirkan bg seluruh umat sefikrah denganku. Sejauh manakah dalam kira2 700 jam kehidupan di bulan ini yang telah kita manfaatkan seluruhnya? Berapa ramaikah yang telah melalui malam al-qadr pada jalannya? Sejauh manakah silibus tarbiyah ramadhan(ayt matpe) ini berjaya membentuk diri kita sebagai seorang muslim? Namun, bila dipikirkan, sangat mudah untuk kita jawab persoalan tentang persiapan menyambut syawal. Jika tak mudah untuk menjawapnya, pasti sekali semangat untuk menyambutnya begitu meluap2 dalm diri kebanyakn umat islam masa kini. Again, are we qualify enough to celebrate it? pikir2 kan ya ikhwah wa akhowat.

Urat2 dlm otak ini terus berdenyut(ayt matpe lagi) dan pikiran ku melayang kepada daurah yang dihadiri pada 1 ramadhan bersama bebrape ikhwah yg lain. Tarikhnya yg alhamdulillah, selari dengan kalender yg digunkn dlm hndphone amat senang untuk ku igt kmbali. 1/9/2008 hari isnin. Diri ini masih terigt akn kata2 naqibku tentang hakikat kehidupn ramadhan yang dilalui para sahabat,

” Para sahabat, berdoa agar disampaikan kepada ramadhan seawal 6 bulan sebelum tiba nya bulan tersebut. Mereka juga berdoa selama 6 bulan selepas bulan tersebut agar amalan mereka sepanjgn bulan ini diterima Allah yang esa”

Begitulah, lebey kurang ayt2 bermakna yang disampaikan olehnya. I believe, mksd ungkapan tersebut jelas dn mudah difahami oleh sahabat sekalian n tidk perlu diolah lagi. Oleh yg demikian, semoga jalan yg dilalui mereka ini dpt kita contohi.

Selain itu, diri ini insyaAllah tidk akn lupa kate2 naqibku tentang hakikat penurunan tahap amalan selepas bulan ramadhn. Pada mulanya, aku tidk dpt menerima hakikat ini. Namun, bila dipikirkan pemergian solat tarawikh, perjuangan menahan lapar,dahaga dn yg terpnting nafsu, amaln tadarus spnjg bulan….mungkin ada benarnya hakikat ini. NAMUN, apa yg penting adalah sejauh mana kita akn terjatuh? InsyaAllah, sekiranya silibus ini di ikuti dengan tertib, graf exponential(amalan vs time) mungkin hanya mengalami sedikit ‘cusp’ dan kembali melalui kecerunan positive. InsyaAllah

Hmmm, perhaps there goes a bit of my reflection for this leaving ramadhan… Last but not least, a prayer for me, ikhwah wa akhowat…

” Dengan nama Allah yang maha pemurah lagi maha penyayang, Kau terimalah amalan kami sepanjang ramadhan ini dan kau peliharalah kami tatkala kami membuka lembaran ke bulan syawal dan bulan2 yang lain. Ya Allah, semoga tarbiyah di bulan ini membentuk peribadi kami menjadi lebih baik sebagai seorang muslimim yang memegang tanggungjawb menegakkan agamamu ini.”

amin

Lantas, ku bangun dari duduk ku lalu mengankat takbir solat witir………

Advertisements