Pernah suatu ketika saya termenung mencari ketenangan yang abadi. Suatu keadaan emosi yang indah yang menyelaputi kelam hidup dan resah pemikiran akal yang acap kali muncul.

Ketenangan?

Akal ini sering kali cuba menafsirkan ketenangan yang dapat di visualisasikn oleh pancaindra, yang dapat dirasakan oleh deria rasa. Suatu rasa yang.. indah??

Inikah ketenangan?

Diri ini sedar yang bukan semua perkara dapat dibayangkan oleh akal, dan diluahkan dlm kata-kata. Sungguh, keadaan individu itu sering kali menjadi ukuran definisi ketenagan yang dicari.

SUKAR?

Mengapa perlu dipikirkan perkara-perkara ini? Mengapa perlu digunakan akal seperit-peritnya dlm hal2 pemikiran. Hakikatnya begitukah?

Mudah?

Adakah ini yang dicari kita selama roh masih di dlm jasad? Kemudahan yang mnghilangkan rasa gelisah dan resah tika menunggu saat mati?

KETENANGAN

Cuba hilangkn kerungsingan dan buka manual kehidupan dariNya. Ketenangan ini tidak perlu dipikirkan oleh akal. Tidak perlu dijelmakan oleh pancaindra. Tidak perlu dirasa oleh anggota. Ia seperti wujud dengan sendiri, tanpa kita membuat apa2

“Orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingat Allah hati menjadi tenteram….13:28”

 

Advertisements